Bitcoin Mencapai Performa Terbaik di Bulan Mei Sejak 2019 Meski Mengalami Penurunan Harga 3%

Bitcoin Mencapai Performa Terbaik di Bulan Mei Sejak 2019 Meski Mengalami Penurunan Harga 3%
Bitcoin Mencapai Performa Terbaik di Bulan Mei Sejak 2019 Meski Mengalami Penurunan Harga 3% (Foto: tech.eu)

KRIPTO.BIZ.ID - Bitcoin (BTC) mengalami performa terbaiknya di bulan Mei sejak 2019, meskipun menghadapi penurunan harga yang "predatoris" sebesar 3%. Aksi harga BTC menunjukkan adanya pergerakan manipulatif menjelang penutupan bulanan, dengan para bull Bitcoin tidak berhasil menembus resistance kunci tepat waktu.

Bitcoin Pertahankan Kenaikan Bulanan 11%

Data dari Cointelegraph Markets Pro dan TradingView menunjukkan BTC/USD berada di level $67.500 pada tanggal 1 Juni setelah pulih dari posisi terendah mingguan. 

Posisi terendah ini terjadi akibat kekhawatiran terkait peretasan bursa kripto di Jepang, serta adanya pergerakan "predatoris" oleh para pedagang menjelang penutupan bulanan.

Data makroekonomi Amerika Serikat berupa indeks Pengeluaran Konsumsi Pribadi (PCE) gagal meningkatkan suasana secara signifikan meskipun sedikit melampaui ekspektasi, menunjukkan inflasi yang melambat.

Seorang pedagang populer dengan nama Skew menulis dalam sebuah pembaruan di X (sebelumnya Twitter) bahwa harga telah kembali ke aksi harga sebelum PCE yang sebagian besar didorong oleh pelepasan posisi menjelang acara tersebut. 

Skew menekankan pentingnya melihat aliran pasar yang berkembang dari sini, terutama aliran spot, dengan permintaan dan penawaran spot yang dibutuhkan untuk harga yang lebih tinggi. Jika harga lebih rendah, bisa jadi ada jebakan fomo hedges yang akan datang.

Pada akhirnya, Bitcoin berbalik di sekitar $66.650, memberikan penutupan yang menempatkan kenaikan bulanan Mei sebesar 11%. Michaƫl van de Poppe, pendiri dan CEO perusahaan perdagangan MNTrading, merangkum situasi dengan mengatakan bahwa Bitcoin sedang berkonsolidasi dengan baik di sini, dengan pasar berada dalam keseimbangan dan perlahan-lahan bangkit untuk momentum naik lebih lanjut. Area krusial untuk bertahan adalah $66.000.

"Permainan Paus Pembunuh" Membentuk Harga BTC

Menggali lebih dalam perilaku harga BTC terbaru, sumber daya perdagangan Material Indicators menyalahkan volatilitas ini pada paus Bitcoin. Pedagang dengan volume besar telah bermain dengan likuiditas menjelang penutupan bulanan, yang mengakibatkan upaya gagal untuk membalik $69.000 menjadi support. 

Sebelumnya, salah satu pendiri Material Indicators, Keith Alan, mengatakan bahwa melakukan hal itu tepat waktu akan menjadi akhir yang "epik" untuk bulan Mei.

Seorang paus besar menempatkan likuiditas permintaan Bitcoin dalam jumlah besar di pasar dan menekan harga hingga wick di atas $69.000. Sekarang, support di $67.000 sedang dieksploitasi, dan belum ada likuiditas baru yang masuk di atas $65.000, jelas sebuah postingan di X. 

Analisis Teknis dan Sentimen Pasar

Bitcoin telah mengalami bulan yang mengesankan meskipun adanya tantangan teknis dan manipulatif. Kenaikan 11% selama bulan Mei menunjukkan kekuatan pasar yang masih ada dan potensi kenaikan lebih lanjut jika level kunci dapat dipertahankan. Sentimen pasar juga menunjukkan bahwa investor tetap optimis meskipun ada volatilitas jangka pendek.

Namun, penting bagi investor untuk tetap waspada terhadap pergerakan besar oleh paus Bitcoin dan likuiditas yang dapat mempengaruhi harga dalam jangka pendek. Sementara itu, perkembangan regulasi dan keamanan bursa kripto tetap menjadi faktor penting yang perlu dipantau.

Kesimpulan

Meski menghadapi tantangan teknis dan volatilitas yang disebabkan oleh "paus pembunuh," Bitcoin berhasil mencatat performa terbaiknya di bulan Mei sejak 2019 dengan kenaikan bulanan sebesar 11%. 

Ini menunjukkan potensi bullish yang kuat bagi BTC, asalkan level support kunci dapat dipertahankan dan permintaan spot tetap tinggi. Investor harus tetap waspada dan memantau perkembangan pasar untuk membuat keputusan yang bijak.

Post a Comment

0 Comments